chiil

Cinta dan Jarak yang Membentang..

In Family ~ Kazoku, Love ~ Affeto, Miracle ~ Milagro, Ngerumpi on February 22, 2010 at 2:53 am

LDR

Sejak beberapa waktu yang lalu, saya sudah pengen posting artikel ini. tapi dasarnya saya, draft numpuk, tapi eksekusi nol besar. Haha..

Jadi gini, setelah membaca cerita-cerita mengenai LDR di ngerumpi ini, saya pengen juga berbagi cerita tentang LDR yang akrab dengan keluarga saya.

Mungkin bisa dimulai dari kisah cinta mama dan papa saya *tsaaahh*

Waktu baru masuk kuliah semester  awal, papa jatuh cinta dengan seorang gadis manis, si mama 😀

Kostum sehari-hari  mama waktu itu adalah hem putih, rok biru, sepatu hitam, dan tas slempang. Yap, mama adalah pelajar SMP. Dan ya, jarak umur mama dan papa 6 tahun. Kalau cewe umur 22 tahun dengan cowo umur 28 tahun kayaknya masih wajar ya. Lah ini, 14 tahun dan 20 tahun. Gyahahaha.. Kata papa sih, mama udah keliatan cantiknya waktu masih kecil *gubrak*

Pacaran jaman dulu kan ga seperti sekarang. Ga ada tuh yang namanya sms-an atau telpon2an kalau lagi kangen. Paling ketemunya malam minggu, pergi naik vespanya papa. Apalagi, yang namanya kuliah diploma, pasti banyak donk praktikumnya. Dan waktu itu, praktek kerja ga cuma sekali dua kali, tapi bisa berkali-kali. Masih mending kalau di pulau Jawa. Lah kadang-kadang malah di luar pulau Jawa. Jadi yang namanya long distance, udah akrab banget sama mama papa waktu pacaran.

Karena jarang ketemu, papa ga kehabisan akal donk buat menyenangkan hati mama. Waktu itu papa rajin ngirim TTS ke koran/majalah. Tapiii waktu dikirim, pake nama & alamat mama. Nah sekalinya menang (dapat tas), hadiahnya meluncur deh ke rumah mama. Hahaha..

*jaman sekarang ada ga ya yang kayak gitu?* 😀

Singkat cerita, mereka akhirnya menikah setelah 9 tahun pacaran. Mama yang seorang perawat harus kerja shift, sementara papa kerja di Balikpapan dengan sistem 2 minggu on, 2 minggu off. Long distance lagi deh..

Satu-satunya cara berkomunikasi adalah lewat telepon. Sepanjang yang saya ingat, papa biasanya telpon mama jam 6 pagi waktu baru masuk kerja, jam 12 siang waktu istirahat, sore waktu mau pulang, dan malam waktu mau tidur. Durasinya sebentar, paling sekitar 5-10 menit. Just to say hello and I love you 😉

Percakapan mereka yang jadi favorit saya:

Mama (senyum-senyum): “pa, dulu waktu kita pertama kencan, gimana rasanya? Aku dulu grogi banget lho, sampe deg-degan gitu. Malu-malu, trus takut juga. Kalo papa gimana?”

Papa (lempeng.com): “biasa aja”

Mama : “ga grogii???”

Papa (kalem): “engga. Ngapain grogi?”

Mama : “………………………………….”

Anak-anak durhaka :”BUAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA”

Ups, back to topic 😀

Yang saya salut, mereka jaraaaang banget berantem. Paling mama suka bete kalau si papa kebanyakan nge-game di rumah 😀

Trus masalahnya dimana?

Masalahnya yaitu sayaaaaaaa.. Hahaha.. Saya deket banget sama papa waktu kecil. Tapi beranjak dewasa, saya semakin butuh sosok papa. Tapi karena papa jarang di rumah, semakin jauhlah ‘ikatan’ antara saya dan papa. Ada tuh masa-masa saya kayak musuhan sama papa. Diem-dieman. Ngomong juga seiprit. Puncaknya, saya menangis habis-habisan waktu seorang teman menyindir saya yang cuek banget sama papa. Ya, deep down in my heart, saya kangeeeeeeeeen banget sama papa. Rasanya saya pengen papa kerja disini aja, daripada jauh-jauh dan saya jarang ketemu.  Oh ya, sebenernya papa ditawari untuk tinggal sekeluarga di Balikpapan. Tapi papa memilih sendirian disana, supaya saya dan si adek bisa dapat sekolah yang bagus di Jogja. FYI, di Balikpapan ga ada kampus, jadi tar balik-baliknya kan ke Jogja juga.

Sejak saat itu saya jadi malu sendiri. Papa berjuang disana sendirian, dengan pekerjaan yang tergolong high risk, dan bahkan pernah beberapa kali dekat dengan maut. Mama berjuang membesarkan saya dan adek, dan pastinya rasa rindu mama ke papa sangat besar. Tapi mama tegar tuh, ga pernah mengeluh. Dan karena mama ga bisa kalau cuma diem di rumah, sering tuh mama buka usaha di rumah. Yang bikin bangga, mama ga cuma bantu papa buat cari uang, tapi juga membantu orang lain dengan membuka lapangan pekerjaan. Di samping itu, kesibukan ini untuk mengalihkan rasa kesepian mama.

Pernah ga sih cintanya memudar?

Menurut saya sih engga ya. Waktu pacaran, yang naksir mama banyak beneeerr, tapi tetep setia tuh sama papa. Setelah menikah, kalau telpon, selalu bersemangat, trus cekikikan genit gitu *tepok jidat*

Belum kalo ketemu. Wuidiiihh, bagaikan abege pertama kali pacaran. Percikan cintanya tuh kerasa banget. Atau kadang-kadang main tebak-tebakan yang super jayus, tapi mereka seneng banget loh. Ahahaha..

Melihat perjuangan mama dan papa yang seberat itu, saya dan adek harus berjuang juga donk untuk membahagiakan mereka.

Kemaren mama bilang, paling sedih kalau nganter papa ke bandara, karena bakal ga ketemu  lama. Bahkan bulan Januari kemarin, papa harus berangkat ke Balikpapan di hari mereka merayakan ulang tahun pernikahan ke-25. Alhasil, ga ada perayaan apapun, hanya foto-foto sebentar.Toh itu ga mengurangi makna ultah pernikahan itu sendiri J

They’ve been together for more than 34 years, but the quality of their love remains the same, even increasing.

“mau hadiah apa ma, buat ultah pernikahan?”

“ga usah dikasih apa-apa. Hadiahnya kamu jadi sarjana aja secepatnya”, kata mama.

So here I am, mom, dengan toga dan slempang cumlaude pinjaman  ijazah.

Gelar S.T. ini untuk kalian. Ini memang bukan akhir, tapi awal fase hidup yang baru. Masih banyak mimpi-mimpi yang menanti untuk diwujudkan. Dan itu semua untuk mama dan papa J

Thanks for giving me the meaning of true love, an unconditional love.

Pesan moral :

–          LDR itu ga mudah, tapi bukan berarti ga mungkin. Tinggal gimana kita menjaga komitmen itu J

–          Setelah menikah, LDR bukan cuma tentang ‘aku dan kamu’, tapi ‘aku, kamu dan anak-anak kita’

–          Kalau bosan, jangan menyalahkan keadaan, carilah cara supaya percikan cinta itu muncul lagi

–          LDR itu ngabisin duit 😀

Advertisements
  1. iseng2 berkunjung hihihi
    wew setuju sma postingan matil, LDR tuh gak mudah tapi bukan berarti gak mungkin yup..yup..yup.. di keluargaku juga banyak yg LDR gtu dan yang aku amati anaknya pasti lebih dari 2 wkwkwkwk :))

    Dulu orang tuaku juga sempet LDR, mereka kirim2an surat, kartu pos, foto (bisanya foto anak2, yg dibaliknya di tulisin note), dll gtu kalo kangen, dan kata2 di suratnya so sweet wkwkwkwk (sedikit membaca kartu pos lama yg ku temukan di kamar mama), tapi ternyata ortuku gak betah LDR, jadi si papa memutuskan utk cari kerja yang deket sma mama terus wkwkwkwk

    • huahahaha.. iya gitu, anaknya pada banyak2?:D
      wuaahh so sweet tuh.. kirim2an surat.. jaman sekarang udah ga ada lagi yang kyk gitu kali ya 😦
      si papa bentar lagi pensiun, jadi habis itu bisa deket sama mama terus.. hihi

  2. gak banyak2 banget sih paling 3 ato ada yg 5 wkwkwkw, tapi menurut pengalaman juga, sepupuku yg jarang pulang sekalinya pulang trs istrinya hamil padhal anaknya msh 1 th wakakakaka, dampak laen ya jadi jaraknya jauh juga bisa q m adekQ 13 taun boookkkk (udah kaya keponakan sendiri tuh adekQ)

    Wew, bentar lagi papa pensiun, gantian anak2nya dah yang merantau nanti hihihi

  3. SALAM KENAL dan SALING MENGUNJUNGI serta SALING BERBAGI.WAH…WEB-NYA CUKUP INFORMATIF …OYA,BISA PASANG BANNER/LINK GA YAH…???
    HTTP: / / DUTACIPTA.WORDPRESS.COM
    🙄

  4. terharu gW……
    nyentuh bgt……….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: